Selasa, 18 Juni 2013

Peluang usaha SATE daging KUDA


 
Peluang usaha SATE daging KUDA
Sate daging kuda tidak hanya enak disantap karena serat dagingnya yang khas. Tapi juga khasiatnya yang mampu menyembuhkan beberapa macam penyakit, sekarang daging kuda mulai banyak dijadikan menu alternatif bagi restoran atau rumah makan. 
 
Menyajikan daging sapi, daging kambing, dan daging ayam di meja makan keluarga merupakan hal biasa. Bila yang disajikan daging kuda, barulah sangat luar biasa.

Daging kuda memang jarang ditemukan di pasar dan kurang lazim dikonsumsi masyarakat Indonesia. Alasannya sederhana, tidak lazim orang makan sate kuda. Rasanya seperti apa, ya, daging kuda kok dijadikan sate. Harus dimaklumi bahwa banyak orang tidak suka karena belum tahu khasiatnya. Bukan hanya itu, yang menjual sate kuda pun memang langka.

Di beberapa negara, terutama di Eropa, olahan daging kuda menjadi primadona yang menggugah selera. Olahan daging kuda dikonsumsi sejak sebelum Masehi. Waktu itu penduduk Jerman menyajikannya sebagai persembahan kepada para dewa.

Makanan olahan daging kuda sangat populer pada tahun 1800-an. Ketika itu, komandan perang pasukan Napoleon Bonaparte, yaitu Baron Dominique-Jean Larrey, mengusulkan agar kuda-kuda yang mati di medan perang digunakan sebagai cadangan makanan bagi prajurit untuk menghadapi pertempuran selanjutnya.

Daging kuda mulai menjadi makanan keseharian masyarakat Perancis tahun 1866 saat terjadi krisis keuangan yang membuat mereka tidak mampu membeli daging sapi atau babi. Masakan daging kuda juga sangat populer di Meksiko. Di Jepang, daging kuda muda dikonsumsi mentah sebagai bashimi, yaitu irisan daging kuda yang dimakan setelah dicelupkan ke dalam shoyu (kecap), seperti sashimi (irisan daging ikan mentah).

Mengkonsumsi daging kuda dipercaya sebagian besar masyarakat berkhasiat mengobati berbagai penyakit. Contohnya adalah meningkatkan daya tahan tubuh; mencegah pegal linu, rematik, asma, batuk-batuk, gatal-gatal, ayan, dan stres; serta yang paling menarik adalah meningkatkan vitalitas seksual bagi pria.

Salah satu alasan mengonsumsi daging adalah untuk mendapatkan protein yang sangat bermanfaat bagi tubuh. Proteinnya termasuk lengkap karena mengandung semua asam amino yang dibutuhkan tubuh.

Daging kuda termasuk kelompok daging yang mempunyai kandungan protein sangat tinggi, 21,39 persen. Kandungan protein ini lebih tinggi dibandingkan dengan daging kelinci (20,8 persen), daging sapi (20 persen), daging lembu (16 persen), dan daging babi (14 persen).

Peluang usaha SATE daging KUDA
Daging kuda juga memiliki kualitas mineral lebih baik. Kandungan zat besinya lebih tinggi daripada daging kambing, sapi, ayam, atau babi. Dalam 100 gram daging kuda terkandung 3,82 miligram zat besi, sedangkan dalam daging kambing 3 miligram, daging lembu 2,3 miligram, daging sapi 2,2 miligram, dan daging ayam 1,8 miligram.

Zat besi penting untuk membantu membawa oksigen dalam darah merah ke seluruh tubuh, mengurangi keletihan, menambah energi, dan meningkatkan kekebalan. Daging kuda masuk golongan daging merah. Banyak orang takut mengonsumsi daging merah karena sering dikaitkan dengan berbagai penyakit, seperti stroke dan jantung, karena mengandung kolesterol dan lemak jenuh.

Tidak perlu takut mengonsumsi daging kuda meski mengandung kolesterol. Sebab, kolesterol juga dibutuhkan tubuh dalam jumlah tertentu. Asal tidak dikonsumsi secara berlebihan, makanan yang kaya kolesterol pun tetap aman.

Dalam 100 gram daging kuda hanya terdapat 50-60 miligram kolesterol, lebih rendah daripada daging sapi (70-84 miligram) atau daging ayam dengan kulit (81-100 miligram).
Menurut American Heart Association, angka konsumsi kolesterol harian yang aman maksimum 300 miligram. Berarti kita dapat mengonsumsi 500-600 gram daging kuda setiap hari.

Kolesterol dan lemak jenuh dari daging merah dapat dikurangi dengan pemilihan daging yang baik dan benar. Saat ini di pasaran telah banyak dijual daging merah tanpa lemak (lean red meat).

Istilah ini mengacu pada daging yang memiliki kandungan lemak sangat sedikit sehingga kolesterol dan lemak jenuhnya jauh berkurang. Daging jenis itu sangat cocok dikonsumsi mereka yang mengalami masalah obesitas atau kolesterol darahnya cukup tinggi. Daging merah memiliki kelebihan dalam hal gizi dibandingkan dengan daging putih, terutama kandungan protein, zat besi, vitamin B kompleks, seng, kolin, dan selenium. Jadi, konsumsi daging merah sebetulnya tidak seburuk yang kita duga. (UA-40096279-1)

Asal kita dapat mengolahnya dengan benar, daging kuda akan menjadi santapan yang menggiurkan sekaligus menyehatkan. Zat besi penting untuk membantu membawa oksigen dalam darah merah ke seluruh tubuh, mengurangi keletihan, menambah energi, dan meningkatkan kekebalan.

Peluang usaha 
Omzet:
1 kg daging kuda harga Rp 70.000. kalau diolah menjadi SATE akan menjadi 8 porsi
Satu porsi harga Rp 20.000 x 8 porsi = Rp 160.000
Jadi didapat keuntungann dari 1 kg daging kuda Rp 90.000
Kalau sehari menghabiskan 10kg akan didapat untung berapa coba ???

Semoga bermanfaat

Artikel yang lainnya